December 27, 2005

Mencari Jiwa Yang Tenang

Bagaimanakah mencari ketenangan jiwa? Ada orang menonton wayang, merokok, mengambil dadah atau berkunjung ke pusat hiburan.

Begitukah cara yang sesuai? Cara begini mungkin boleh menenangkan jiwa untuk seketika tetapi kemudian hati bercelaru semula. Ia bukan cara menenangkan jiwa yang abadi!

Syarat bagi ketenangan hati adalah dengan mengisi keperluan asasinya iaitu dengan iman seperti firman Allah SWT yang bermaksud:

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah, dengan zikir kepada Allah itu, tenang tenteramlah hati manusia." [Surah Al-Ra'ad: 28]

Orang beriman akan mendapat hiburan dengan cara berhubungan dengan Allah SWT; melaksanakan perintah-Nya, kewajipan, melakukan perkara sunat seperti zikir, puasa dan sedekah.

Mereka terhibur dengan kehidupan yang dicorakkan Allah, sentiasa bersangka baik dengan Allah dan membuatkannya tidak pernah resah. Apabila diberi nikmat, mereka terhibur lalu bersyukur. Diberi kesusahan, mereka juga terhibur lalu bersabar.

Orang beriman yakin dengan firman Allah SWT yang bermaksud:

"(Katakanlah wahai orang yang beriman: "Agama Islam yang kami telah sebati dengannya adalah): Celupan Allah (yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam); dan siapakah yang lebih baik celupannya selain dari Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepada-Nyalah kami beribadat." [Surah Al-Baqarah: 138]

Wallahu'alam.

No comments:

Post a Comment

Nukilan Sofiee
Daisypath Anniversary Years Ticker

Shout Box

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x