April 28, 2005

Kenali Potensi & Akil Baligh Anak

Secara umumnya, usia baligh itu antara umur 9 tahun hingga 14 tahun. Sebelum itu, anak dibekalkan dengan pelbagai didikan oleh ibu bapanya. Ibu bapa berilmu akan merebut peluang keemasan untuk mengisi segala jenis ilmu kehidupan di dunia dan di akhirat sejak anak masih janin lagi. Agar anak itu lebih bersedia menanggung fardhu ain dan fardhu kifayah apabila usianya mencapai baligh.

Terdapat 10 perkara penting yang menyentuh potensi dan akil baligh anak-anak:

1. PERTALIAN POTENSI DENGAN AKIL BALIGH - Potensi adalah kemampuan atau bakat. Setiap anak yang dianugerahkan oleh Allah SWT mempunyai potensi untuk menjadi 'manusia sebenar' yang sihat, sempurna dari segi fizikal, berilmu, berkemahiran serta berkebajikan. Segala potensi anak itu menjurus ke arah ibadah terhadap penciptaNya.

Firman Allah SWT yang bermaksud, "Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada Ku". (Surah Az-Dzariyaat, ayat 56)

2. POTENSI CEMERLANG - Semakin bertambah tanggungjawab itu, semakin bertambah kemampuan untuk memikulnya. Al-Quran menyebut potensi bagi manusia sebenarnya dalam keadaan yang sebaik-baiknya sebagaimana disebut dalam Al-Quran, "Sesungguhnya Kami menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya)". (Surah At-Tin, ayat 4)

2.1 Potensi atau kemampuan anak itu berkembang dalam usia tertentu. Antara potensi anak ialah:

2.1.1 Kemampuan mendengar - faham bahasa-bahasa, dalil, adab dan akhlak.

2.1.2 Kemampuan melihat - kenal simbol, bahasa dan benda-benda.

2.1.3 Kemampuan menyentuh - kenal benda-benda yang disentuh tanpa melihat.

2.1.4 Kemampuan bergerak - berjalan, berlari dsb.

2.1.5 Kemampuan bertutur - mudah bersilaturrahim, belajar dan berkebajikan.

2.1.6 Kemampuan mengacu - menulis, melukis dan membuat kerja tangan halus.

2.1.7 Kemampuan beremosi - menjadi orang yang baik dan berakhlak.

2.1.8 Kemampuan berfikir - menggunakan akalnya untuk beribadah dan berkebajikan.

2.1.9 Kemampuan berfirasat - mengesan perkara yang tersirat.


3. KEMAMPUAN OTAK SARAF - Segala kemampuan seperti melihat, mendengar, menyentuh, bergerak, bertutur, mengacu, beremosi, berfikir dan berfirasat ditentukan oleh sistem otak-saraf. Jika otak-saraf anak baik, baiklah kemampuannya. Jika otak sarafnya cedera atau pembangunannya terencat, lalu tergugatlah kemampuannya itu.


4. PEMBANGUNAN ANAK PENTING PADA TAHAP AWAL - Pendidikan dan pembangunan anak peringkat awal merupakan waktu penting untuk dimanfaatkan oleh ibu bapa.

4.1 Bermula dengan detik kehamilan hingga 3-4 bulan - Kesihatan ibu, ibadahnya, doa ibu bapa, makanan dan 'in-utero stimulation' (stimulasi dalam rahim) perlu dijaga. Ia membantu sel-sel neuron menjadi lengkap dan sempurna.

4.2 Dari 3-4 bulan kehamilan hingga anak dilahirkan - Sel-sel neuron, sel-sel glial dan selaput myelin menjadi matang, rangkaian dendrit bercambah dan membina asas-asas untuk ilmu, kemahiran, emosi, amalan dan fikiran. Pada waktu lahir, prasarana ini akan mencapai 25 peratus kesempurnaannya. Kesihatan ibu, ibadahnya, doa ibu bapa, makanan dan 'in-utero stimulation' (stimulasi dalam rahim) perlu terus dijaga.

4.3 Waktu anak dilahirkan - Anak perlu dijaga kerana dia mudah cedera pada tahap ini. Sekiranya ibu yang melahirkan anak mengalami masalah, usaha kita tidak banyak kecuali berdoa, bersedia dan bertawakkal agar dimudahkan proses melahirkan anak.

4.4 Dari kelahiran hingga bayi berusia 6 bulan - Pada tahap ini, pembinaan bahasa, pembangunan fizikal dan asas emosi anak. Sistem otak-saraf anak akan mencapai tahap 50 peratus kesempurnaannya apabila anak berusia 6 bulan.

4.5 Dari usia 6 bulan hingga 3 tahun - Penjagaan anak pada tahap ini amat penting kerana ia melibatkan proses pembangunan sehingga 85 peratus ketika usianya 3 tahun. Asas-asas prasarana untuk mengenali bahasa, perbendaharaan kata dan nama-nama benda, asas kesihatan, emosi, daya gerak-geri, asas kemampuan sosialnya, hafalan surah, doa dan zikir.

4.6 Dari usia 3 tahun hingga 6 tahun - Tahap ini melibatkan proses lanjutan, pengembangan dan kematangan kepada pembangunan yang berlaku sepanjang 3 tahun pertama. Pada usia 6 tahun, pembangunan mencapai tahap 95 peratus kesempurnaannya. Oleh itu, kita digalakkan mengajak anak bersolat bermula dari usia 7 tahun.

Anak cemerlang iaitu apabila anak yang berusia 6 tahun fasih bertutur dalam 2 atau 3 bahasa, mampu membaca dalam dua bahasa, membaca Al-Quran, mampu menghafal 20-30 surah, doa dan zikir, cergas fizikalnya, selalu sihat, ceria, mudah bersosial serta cerdik.


5. KONSEP RUBBUBIYAT - Ia bermaksud menyanjungi Allah SWT sebagai Pencipta kepada semua makhluk dan kejadian. Ciri-ciri kehidupan manusia hendaklah berlandaskan kepada ketuhanan. Contohnya; menjadi hamba Allah yang berilmu, beriman, beramal, bertakwa serta bersyukur di atas segala nikmat yang diberikanNya.


6. POTENSI SISTEM OTAK-SARAF MANUSIA - Sistem otak-saraf merupakan anugerah yang amat besar daripada Allah SWT kepada manusia. Ia merupakan organ pertama yang terbina pada janin. Pada hari ke-16 kehamilan, sel-sel otak pertama terbina sebelum organ-organ lain. Apabila janin berusia 3 hingga 4 bulan, jumlah sel bertambah dengan kadar yang amat tinggi; 250,000 pada setiap minit atau 4000 setiap saat atau lebih dari itu.

Melalui neuron, glial dan rangkaian dendrit, anak berusia 3 tahun mempunyai kemampuan untuk menyimpan cebisan-cebisan ilmu sebanyak 10,000 kali ganda lebih daripada kandungan Encyclopedia Britannica yang mempunyai 15 jilid setebal 4 cm bagi setiap satu jilid.


7. OTAK-SARAF ASAS KECEMERLANGAN MANUSIA - Sistem otak-saraf anak amat mudah ditingkatkan (atau dicederakan). Ia hanya memerlukan rangsangan. Rangsangan ini berlaku apabila anak bergerak, mendengar, melihat, menyentuh, bertutur, menulis, melukis, mendapat makanan yang baik, mengalami emosi yang positif, mendengar bacaan surah dan doa. Anak-anak yang mendapat rangsangan dari awal akan mudah ditingkatkan pembangunannya.


8. CIRI-CIRI KECEMERLANGAN PADA AKIL BALIGH - Kita harus melihat tugasan anak sebagai Khalifah; sebagai satu konsep yang serius. Surah Al-Baqarah, ayat 30-34 mengisahkan manusia yang dilantik sebagai Khalifah serta kisah iblis yang sebelum itu menjadi makhluk tercinta di sisi Allah SWT, telah kufur dan dilaknati Allah SWT. Selain itu, isu yang berbangkit dari ayat-ayat itu termasuk isu syurga-neraka, maaruf-mungkar, pahala-dosa dan iman-derhaka.


9. POTENSI MANUSIA ADALAH ANUGERAH ALLAH SWT - Manusia berpotensi menjadi Khalifah di bumi Allah SWT. Ia mencerminkan keadilan Allah apabila manusia diberikan pelbagai kemampuan. Tugas ibu bapa menjadi ibadah jika dapat memberi peluang kepada anak untuk memperoleh kemampuan seperti membina ilmu, kemahiran, akhlak, adab dan amalnya. Antara tugas ibu bapa adalah akhlak, keimanan, kesihatan, amalan harian, ilmu, kemahiran doa serta keazaman dalam mendidik anak-anak.


10. POTENSI ADALAH ASAS KEBAJIKAN - Potensi manusia sebagai Khalifah setaraf dengan asas kebajikan atau membuat kebajikan. Anak yang cemerlang adalah anak yang dibina kehidupannya dari sudut penghayatan, pelajaran, kesihatan, adab, akhlak serta kemahirannya yang tinggi lagi kukuh. Apabila anak mampu menjadi hamba Allah SWT yang agung di muka bumi ini, kita tidak perlu lagi pening kepala tentang kepincangan, kejahatan atau kejahilan dalam masyarakat. Tiada lagi kerisauan untuk memikirkan usaha-usaha pemulihan, penderaan atau pencegahan dalam masyarakat.

Wallahu'alam.


(Sumber: Dipetik dari Majalah Nur Januari 2005)

No comments:

Post a Comment

Nukilan Sofiee
Daisypath Anniversary Years Ticker

Shout Box

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x