July 21, 2005

Kisah Manusia Pedagang

Kehidupan manusia di dunia bagaikan manusia pedagang. Adat manusia pedagang, ada masa tertentu dia rindu akan desa halaman. Tetapi untuk kembali ke kampung tercinta dengan tangan kosong, tentu sahaja suatu hal yang tidak wajar dan agak memalukan. Kerana itu bekalan tetap perlu ada walaupun sedikit.

Demikianlah hidup di dunia diibaratkan medan untuk mencari bekalan itu. Tempoh di dunia singkat dan perlu dimanfaatkan sebaiknya untuk beramal dan melakukan pekerjaan berguna. Ia untuk faedah di dunia dan kesenangan di hari akhirat kelak.

Imam Al-Ghazali menyatakan di dalam tulisannya: "Sesungguhnya badan anak Adam diibaratkan seperti jala untuk mengusahakan amal-amal yang baik. Apabila dia berjaya dalam tugasnya di dunia ini kemudian mati, maka sudah mencukupi bagi dirinya. Tidak memerlukan kepada jala itu lagi iaitu badan yang dipisahkan oleh kematian. Kematian akan melenyapkan keinginan kepada dunia. Apa yang diinginkan adalah amal soleh untuk menjadi bekalan kuburnya. Jika bekalan itu berada di sampingnya, terasalah kekayaannya. Sebaliknya jika ia tidak mempunyainya, malang baginya dan dia akan minta untuk kembali ke dunia untuk mendapatkan balik bekalannya."

Daripada Ibnu Umar katanya; Rasulullah memegang bahuku lalu baginda bersabda:

"Hendaklah engkau berada dalam dunia seolah-olah engkau adalah orang yang berdagang atau orang yang sedang melalui di jalan (pengembara). Jika engkau berada pada waktu petang, maka janganlah engkau menunggu waktu pagi, dan apabila engkau berada pada waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu waktu petang. Dan gunakanlah masa sihat engkau untuk masa sakit dan masa hidup untuk masa mati engkau." (Riwayat Bukhari)

Wallahu'alam.

No comments:

Post a Comment

Nukilan Sofiee
Daisypath Anniversary Years Ticker

Shout Box

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x