December 31, 2005

Kaya Harta, Kaya Jiwa

Setiap kita mengimpikan kesenangan, hidup dalam limpahan harta dan kemewahan. Selalu juga kita menganggap bahawa kekayaan harta benda lebih bermakna dari kekayaan hati dan jiwa. Disebabkan itu, selalu kita terlajak dalam perbuatan kerana lebih mengejar kekayaan dunia melebihi kekayaan akhirat.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

"Bukanlah kekayaan itu harta yang melimpah, akan tetapi kekayaan (yang sebenar-benarnya) ialah kaya jiwa". [Riwayat Bukhari]

Masih ingatkah kisah Qarun pada zaman Nabi Musa AS yang menjadi contoh manusia yang kufur dan angkuh dengan kekayaan yang dimilikinya?

Dia bakhil, juga boros pada perkara-perkara yang tidak kena tempat (perkara haram), sedangkan Allah SWT memerintahkan hamba-Nya bersederhana dalam membelanjakan harta di samping mengeluarkan zakat yang difardhukan.

Mendapat kekayaan tidak salah sama sekali.

Sesungguhnya kekayaan harta dan usaha untuk mendapatkan harta tidak menjadi halangan di dalam Islam, selagi seseorang itu berusaha dan bekerja dengan cara yang halal dan menunaikan tanggungjawabnya dengan sempurna.

Namun, mana yang lebih utama? Hidup mewah tetapi kosong jiwa atau hidup sederhana seadanya tetapi kaya jiwa? Tepuk dada, tanya selera.

Wallahu'alam.


Selamat Menyambut Tahun Baru 2006 buat semua teman-teman blogger yang dihormati. Semoga kehidupan kita sentiasa dilimpahi rahmat dan keredhaan-Nya, aminn.

No comments:

Post a Comment

Nukilan Sofiee
Daisypath Anniversary Years Ticker

Shout Box

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x